Scrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace LayoutsScrolling Glitter Text Generator & Myspace Layouts

Cinta kita yang lahir dari hati tulus ikhlas setia mengharungi semua rintangan bersama, akan dipertaruhkan cinta ini sehingga termeterainya janji ikatan yang sah di sisiNYA.AMIN

Followers

Monday, December 5, 2011

PRAKATA

Assalammualaikum w.b.t.

Sempena Disember kali ni, entah mengapa terasa ingin buat blog khas untuk aku dan si dia. Ingin aku memorikan semua kisah kami di blog ni menjadi satu koleksi bersama. Sebelum ini pernah aku cuba untuk menulis sebuah buku kisah hidupku dan kisah cintaku.... seperti ala-ala novel cinta, namun usaha sia-sia setelah satu bab pun tak boleh nak habis. InsyaAllah, one day, once our storied go through to the next process ----MARRIED.... i'll try to book it again...

Berdebar-debar rasanya bila mana kita semua dah masuk ke bulan Disember ni. Teringat kembali detik-detik aku dan Iz memulakan kisah cinta kami. Termeterai tarikh 13.12.2004, we officially being a love coupled until now. Alhamdulillah....13.12.2011, genaplah 7 tahun hubungan kami. Detik perkenalan yang bermula pada 01.05.2004, yang pada mulanya hanya sebagai seorang teman, hanya berhubung melalui SMS dan panggilan telefon. Kami tidak pernah bersua muka, cuma pernah melihat dari jauh sahaja.... 

As usual, hidup tidak selalunya indah, adakala kita dibuai mimpi indah, adakala kita dilanda mimpi ngeri... Semua itu adalah rencah resepi kehidupan seharian apatah lagi bagi pasangan bercinta. Namun, Alhamdulillah, hari ni aku bersyukur,, segala penantian dan kesabaran selama ni, sikit demi sikit bakal membuahkan hasil kepada impianku selama ini.. Mudah-mudahan Allah permudahkanlah segalanya....

Kini, kami hanya menantikan detik-detik indah itu menjelang. Hasrat kami untuk mendirikan rumah tangga telah disuakan kepada kedua orang tua kami. Namun, sedikit je lagi penantian perlu kami tunggu, iaitu jawapan pasti dari kedua orang tua kandungku....

Aku yang dibesarkan oleh keluarga angkatku sedari kecil lagi... Alhamdulillah, keluarga angkatku tiada halangan untuk kami mendirikan mahligai indah itu, begitu juga pihak keluarga iz.. Kini, kami hanya berdoa hati ayah dan ibu lembut untuk merestui kami seperti mak dan abah...

Hati mana yang tak menginjak saat dilamar oleh teman lelaki, sebagai wanita Islam, sudah tentu detik itu dinanti agar hubunga yang terjalin lebih diberkati dan sah disisiNYA.. Hati mana yang tak gusar bila hubungan cinta tanpa ikatan yang sah tentulah sentiasa ada yang ketiga iaitu Syaitan laknatullah. Mujurlah kami menempuhi cinta jarak jauh.....

Dulu, dari tahun 2005, aku melanjutkan pelajaran ke Matrikulasi di Selangor dan iz ke Politeknik di Johor. Pada tahun 2007, aku melanjutkan pelajaran di KL, Iz pula sudah menempuhi alam kerjaya di Johor Bahru. Menjelang 2008, Iz berpindah kerja di Mersing sebagai kakitangan kerajaan. Alhamdulillah, syukur bila Iz dapat kerja di sana di kampung sendiri dan tinggal dengan keluarganya. Sepajang bekerja di Johor Bahru, kami selalu dilanda masalah, namun kami tetap bertahan. Setelah tempoh itu, banyak perubahan yang lebih baik dalam hubungan kami... Alhamdulillah....Walaupun berjumpa hanya lah sekali sekala tatkala cuti semester, hari raya dan bila aku sekeluarga pulang ke kampung, kami tetap dihiasi sat-saat indah seperti pasangan lain. kebetulan, aku mempunyai kakak-kakak yang memahami, dan Iz mempunyai ibu yang memahami dan paling sporting bagi kami. Kadang-kadang dengan bantuan mereka kami dapat berjumpa, walau kadang-kadang mereka ada sekali dengan kami... 

Cuma teknologi telefon lah sebagai penghubung utama selama ini. Sehinggalah kini, aku telah pun bekerja di Shah Alam, Iz masih di Mersing, kedua-duanya adalah kakitangan kerajaan. Kami masih lagi berhubungan jarak jauh.... Hanya berteraskan kepercayaan, kasih sayang dan kesetiaan, Alhamdulillah cinta kami tetap utuh.....

Semakin hari semakin kulihat kesungguhan dalam diri Iz, Ya Allah, syukur ku padaMU.... Terima kasih atas bantuanMu , Iz dah banyak berubah.. berbeza sangat beberapa tahun dulu. Kini aku jelas dengan ketulusannya, kesetiaannya dapat ku rasakan. Ku harap semuanya berkekalan sampai  bila-bila.. Ya Allah, jauhilah kami dari hadirnya lagi pihak ketiga yang ingin meruntuhkan cinta kami... dan Engkau bukakanlah pintu hati ayah dan ibu untuk merestui niat anak gadisnya ini untuk mendirikan perkahwinan....

Walaupun jauh dari sudut hati ada rasa terkilan dengan tindakan ayah dan ibu, mereka tidak membesarkan ku, segala process tumbesaranku mereka tak tahu. Dari saat ku berguling, merangkak, bertatih, berjalan dan berlari, semuanya dipantau dan diawasi oleh emak dan abah. kasih sayang yang dicurahkan mereka tiada tandingan, aku ditatang bagai minyak yang penuh. terima kasih mak dan abah. Terima kasih Ya Allah, dengan bantuanMU menemukan dan mentakdirkan mereka sebagai keluarga angkatku, kehidupanku dipertaruhkan dengan keadaan yang baik.. Alhamdulillah....

Namun, hatiku sebagai seorang anak meruntun sedih, bukan tak bersyukur, bukan juga menuding jari... Keluarga yang membesarkanku dari umurku 80hari sehingga hari ini, yakin dengan keputusan ku untukku berkahwin kerana mereka percaya aku mampu. Namun, ibu dan ayah yang hadirnya tenggelam timbul sepanjang hidupku menentang keras-keras hanya dengan alasan usiaku yang terlalu muda dan baru bekerja..
Masih teringat ayat-ayat itu:

"ct muda lagi, kumpul harta dulu... merasa dulu duit tu..."

Apakah bila berkahwin aku tidak boleh mengumpul harta, bukankah berkahwin itu sunnah, dan ramai mengatak hidup alam perkahwinan itu lebih mengajar kita bertanggungjawab, rezeki lebih murah dan diberkati....

Yang paling terkilan, aku hanya memohon restu, restu dan iringan doa dari mereka... selama ini tidak pernha ku minta apa-apa dari mereka. Susah dan senangku bersama emak dan abah serta adik beradik angkatku, yang berhabis mendidikku dan membesarku tanpa mengungkit.. Ya Allah, ini adalah ujian besar bagiku... Ku mohon pertolonganMu...

Lembutkanlah hati ibu dan ayah, bukakanlah hati mereka kepada tanggungjawab mereka sebagai seorang ayah dan ibu... Aku tidak pernah membelakangkan mereka, aku masih ingat mereka dan iktiraf mereka sebagai ibubapa berkuasa mutlak terhadapku.. dan aku masih sedar akan hadir dua adikku... 

Permintaan mereka tempoh hari yang kukira keterlaluan, permintaan secara tiba-tiba,,, ya Allah... Sayunya hati ini.. 

"Ayah nak beli rumah, kalau boleh nak guna nama ct, ayah bukan nak beli yang mahal, yang murah je, ct jagan risau ayah bayar bulan-bulan.. cuma ct bantu buat loan sahaja" ujar ayah.

Apabila dintanya, ayah sudah ada rumah sendiri namun disewakan kepada orang dan rumah yang mereka tinggal sekarang adalah rumah sewa. Namun, aku berasa gusar, mungkin rasa takut walaupun mereka ibu dan bapaku sendiri. Ya Allah, ampunilah aku... 

"adik-adik nak laptop, boleh ke ct belikan untuk dorang?" sambung ibu pula..
Apabila ditanya, dirumah sudah ada komputer, jadi perlukah lagi laptop itu? Adik-adik yang hanya berumur 12 tahun dan 14 tahun itu,, perlukah membuat assignment seperti di universiti? berat rasa hati ini untuk membuat keputusan...

Ya Allah, terjelepuk rasanya saat itu, sukar untuk ku ekspresikan wajah ku ketika itu...
Adik-adikku yang kukira hidup mewah, mempunyai handphone seorang satu.. sudah ku kira ayah mampu untuk melaksanakn tanggungjawabnya untuk memenuhi keperluan anak-anak nya yang masih sekolah.. InsyaAllah, seandainya akan datang rezeki ku lebih, aku akan bantu mana yang terdaya,... Namun kini, masih banyak tanggungan yang rperlu ku uruskan.. 

Apabila semua permintaan ku tolak dengan cara baik dengan alasan munasabah. Mereka terima dalam keterpaksaan..dan bermula dari saat itu, setelah kutemukan mereka dengan Iz keesokan harinya, mereka seolah menolak dan tidak bersetuju atas niat kami untuk berkahwin. 

"alasan hanyalah usia muda... walhal kakak-kakaku juga berkahwin seusiaku..malah lebih muda dan waktu itu mereka tidak bekerja, hanyalah si suami yang bekerja" 

Ya Allah, sungguh ku tak sangka...setiap mesej yang dihantar ayah, hanya berbaurkan marah, menyalahkan ku, seolah aku telah melakukan kejahatan.. walhal hanya ingin membangunkan masjid... setiap ayat yang mengatakn tanggungjawabku pada keluarga dan adik-adik, apa mungkin aku tidak mampu menunaikan tangunggjawabku setelah berkahwin? aku in hanya anak perempuan.. bukan anak lelaki. Selama ini ku berdiri di kaki sendiri dengan hasil sokongan keluarga angkat... bukan aku mengungkit, cuma mengharpkan belas dari ibu dan ayah... 

Bila aku dan emak dan abah buat keputusan nak berjumpa dan berbincang mengenai perkahwinanku, ayah seakan mengelakkan diri, memberi alasan macam-macam.

Aku juga terkilan bila ayah menanyakan emak jumlah gajiku... aku terpana dan sedih yang amat.

Ya Allah....ampuni aku sekiranya aku menjadi seorang anak yang derhaka.. berikanlah ku jalan Ya Allah....

Namun kubersyukur, bila tiba masalah ini, mengajarku erti kuat dan lebih matang, membuatku lebih dekat dengan MU Ya Allah. Membuatku menghargai orang-orang disekeliligku...

Terima kasih keluarga angkatku yang tak putus-putus memberiku semangat dan harapan. Mereka tidak pernah menyalahi sesiapa malah sentiasa memberikan nasihat kepadaku sebagai anak ibu dan ayah. Jasa-jasa mereka selama ini hanya Allah yang dapat membalasnya... dari kecil mereka tak pernah lupa mengingatkak ku kepada ayah dan ibu, Mereka selalu memujukku untuk berjumpa dengan ayah dan ibu. Setiap kali cuti, emak dan abah akan mengajakku mengunjungi rumah ayah. 

"biarlah kita yang ke sana, mungkin ayah sibuk nak datng tengok ct kat sini"
ku kira sibuk memanjangkah???? 

Bila hari ini...aku dah bekerja... dan ingin berkahwin, mereka hadir dan menuntut hak sebagai ayah dan ibuku,.. Ya Allah...sungguh berat hatiku menerima semua ini...

Sekarang,,perancangan untuk berkahwin sudah ada.. bila, di mana, apa semua.. kadang hati ini sedih melihat teman-teman satu persatu mendirikan masjid tanpa halangan... Itulah, persepsi ibubapa mereka mungkin berbeza,,,, bagi sesetengah ibubapa yang gembira bila mendengar hasrat anaknya untuk mendirikan rumahtangga... sekurang-kurangnya mereka tidak perlu risau akan hubungan tanpa ikatan yang sah, menjadi buah mulut orang.. Mengutamakan yang wajib- sunnah, mencegah maksiat, sekurang-kurangya juga, ada seseorang yang membantu menjaga anak gadisnya....

Terima kasih Ya Allah, dikala inilah ku merasakan Iz benar-benar ikhlas menyintaiku. Dia yang banyak bersabar dan memberiku kata nasihat dan semangat. iz tidak pernah menyalahkan ayah dan ibu, terus menasihatkan ku sama-sama berdoa.... Dia sedia menantiku, menanti restu itu... Terima kasih kepada mak dan abah iz yang sama-sama banyak membantu yang ku anggap sudah seperti ibu dan bapa mertuaku sendiri. Keluarganya juga menerimaku apa adanya...aku syukur jika sememangnya Iz adalah jodoh yang dijanjikan Allah untukku. Namun, semua itu masih digenggamanNYA, Maha Pencipta apa yang ada di langit dan di bumi..

Ya Allah, kurniakanlah ku kesabaran yang tinggi,,,untuk ku tempuhi semua ini. Maafkan ku kadangkala hadir rasa putus asa dan menyalahkan nasibku... Ya Allah... hanya Dikau yang mengetahui apa yang terbaik untukku, hambaMu yang kerdil ini...aku berserah padaMU......

2 comments:

Cik Zimie said...

cerita awak ni sangat tacing la dear.banyaknya dugaan yang perlu dihadapi.besar tanggungjawab awak pada keluarga.moga dipermudahkan urusan ye.insyaallah.

btw wedding awak bila ya?salam perkenalan dr zimie b2b selangor:)

AmOyz said...

thanks zimie sudi jengah blog kedua sy ni... suma masih dalam planning lagi zimie.. tarikh suma dah ade,,hanya menanti restu dari wali, ayah kandung saya...

insyaAllah, tunang awal tahun 2012, kahwin september 2012..

doakan saya ye...moga semua dipermudahkan....